Talaqqi Qiraat: Surah ar-Ruum ayat 54 (Syu’bah dan Hafs dari Imam ‘Asim al-Kufi)

Alhamdulillah, hari ini (26hb Januari 2023) dapat sambung lagi group talaqqi qiraat ambe. Selepas seminggu cuti sebab ketua kelas gi umrah, dan timbalan ketua kelas ada bengkel (workshop) tajwid pantas.

Masih lagi dalam riwayat Syu’bah dan Hafs dari imam ‘Asim al-Kufi.

Hari ni baca surah ar-Ruum. Jom study ayat 54:

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن ضَعْفٍ ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعْدِ ضَعْفٍ قُوَّةً ثُمَّ جَعَلَ مِن بَعْدِ قُوَّةٍ ضَعْفًا وَشَيْبَةً ۚ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ ۖ وَهُوَ الْعَلِيمُ الْقَدِيرُ
Allah yang menciptakan kamu bermula dengan keadaan lemah, selepas berkeadaan lemah itu Dia menjadikan kamu kuat. Setelah itu Dia menjadikan kamu lemah pula serta tua beruban. Dia menciptakan apa yang dikehendakiNya dan Dialah jua yang Maha Mengetahui, lagi Maha Kuasa.

ضعف  – ضعفا

Syu’bah – Dhad baris atas

Hafs – Dhad baris atas dan depan. Baris atas lebih utama.

قال الإمام الصفاقسي : واختار حفص الضم كالجماعة فالوجهان عنه صحيحان لكن الفتح روايته عن عاصم والضم اختياره لما رواه عن الفضل بن مرزوق عن عطية العوفي قال قرأت على ابن عمر- – الذي خلقكم من ضعف ثم جعل من بعد ضعف قوة ثم جعل من بعد قوة ضعفا فقال أي ابن عمر:
الذي خلقكم من ضعف ثم قال: قرأت على رسول الله- صلى الله عليه وسلّم- كما قرأت عليّ وأخذ علي كما أخذت عليك يعني أنه قرأ بفتح الضاد فأنكر عليه الفتح وأباه وأمره بالضم، وقال: فاقرأه، وعطية ضعيف لكن قال المحقق: رواه أبو داود والترمذي وقال: حديث حسن وقد روي عن حفص من طريق أنه قال: ما خالفت عاصما في شيء من القرآن إلا في هذا الحرف. قال الجعبري: فإن قلت كيف خالفت من توقفت صحة قراءته عليه قلت: ما خالفه بل نقل عنه ما قرأه عليه ونقل عنه غيره ما قرأه عليه لا أنه قرأ برأيه انتهى.

قلت: وأيضا لم يعتمد في صحة قراءته وإنما تأنس به لأن الحديث من طريق الآحاد وأعلى درجاته الحسن ولا تثبت القراءة إلا بالتواتر فعمدته ما قرأ به على غير شيخه وثبت عنده تواترا وما ذكرناه من أن الضم اختيار لحفص لا رواية عن عاصم هو المصرح به في كلام المحقق،

قال ابن مجاهد: وقرأ عاصم وحمزة من ضعف بفتح الضاد في كلهن وحفص عن نفسه لا عن عاصم من ضعف بضم الضاد.
وقال المحقق: وروى عبيد وعمر عن حفص أنه اختيار في ضعف الثلاثة الضم خلافا لعاصم ومثله للداني.
فإن قلت: هل يقرأ لحفص بهذا الاختيار لأنه وإن لم يروه عن عاصم فقد رواه عن غيره وتثبت قراءته به أو لا يقرأ به لأنه خالف شيخه وخرج عن طريقه وروايته. قلت: المشهور المعروف جواز القراءة بذلك. قال الداني:
واختياري في رواية حفص من طريق عمرو وعبيد الأخذ بالوجهين بالفتح والضم فأتابع بذلك عاصما على قراءته وأوافق به حفصا على اختياره. قال المحقق: وبالوجهين قرأت له، وبهما آخذ. غيث النفع ص 468

Imam al-Sofaqisi berkata: Hafs memilih ad-Dhamm sepertimana qiraat lain, maka dua wajah dia adalah betul, tetapi Al-Fath adalah riwayatnya dari ‘Asim, dan ad-Dhamm adalah pilihannya ketika dia meriwayatkannya daripada Al-Fadhl bin Marzuq dari Attia Al-Awfi. Aku telah membaca dari Ibnu ‘Umar: “Dia yang menciptakan kamu daripada kelemahan”, lalu berkata: Aku membacakan kepada Rasulullah -SAW- sebagaimana kamu membacakan kepadaku, dan dia mengambil atasku sebagaimana aku mengambil atas kamu, maksudnya dia membaca dengan baris atas adh-Dha’f, dia menolak pendapat tersebut dan memerintahkannya untuk membaca dengan baris depan, dan beliau berkata: Maka bacalah. Riwayat dari ‘Atiyyah adalah lemah, tetapi al-muhaqqiq berkata: Diriwayatkan oleh Abu Dawud Dan Al-Tirmidzi berkata: Hadith hasan, dan diriwayatkan dari Hafs melalui katanya: Aku tidak berbeza dengan ‘Asim dalam apa-apa pun dalam al-Quran kecuali dalam ayat ini. Al-Ja’bari berkata: Jika aku berkata: Bagaimana kamu berbeza pendapat dengan orang yang padanya kesahihan bacaannya? Saya berkata: Dia tidak membantahnya, malah apa yang dibacakan kepadanya diambil daripadanya, dan orang lain. mewariskan daripadanya apa yang dibacakan kepadanya, bukannya dia membaca mengikut pendapatnya sendiri.

Saya berkata: Juga, dia tidak bergantung pada kebenaran bacaannya, tetapi dia menjadi akrab dengannya, kerana hadis itu dari riwayat Ahad dan paling tinggi darjatnya adalah Hasan, dan bacaan itu tidak dibuktikan melainkan dengan tawatur, maka aku berpegang dengan apa yang dia baca dari selain syeikhnya, dan terbukti dengannya dalam tawaturnya, dan apa yang kami sebutkan bahawa adh-Dhamm itu adalah pilihan bagi Hafs, bukan riwayat dari Asim, adalah yang jelas pada pendapat al-Muhaqqiq.

Ibnu Mujahid berkata: Dan ‘Asim dan Hamzah membaca adh-Dha’fa dengan fath adh-Dhaad pada mereka semua dan Hafs dari dirinya, bukan dari Asim dari adh-Dhu’fa dengan dhamm adh-Dhaad.

al-Muhaqqiq berkata: ‘Ubaid dan ‘Umar meriwayatkan dari Hafs bahawa ia adalah pilihan dalam ketiga-tiga tempat adh-Dha’fa, tidak seperti Asim, dan seperti juga imam ad-Daani.

Jika kamu berkata: Patutkah dia membaca Hafs dengan pilihan ini, kerana jika dia tidak meriwayatkannya dari Asim, maka dia meriwayatkannya atas riwayat orang lain, dan bacaannya disahkan dengannya, atau dia tidak membacanya kerana. dia menyalahi syeikhnya dan menyimpang dari jalan dan riwayatnya. Saya berkata: Yang terkenal keizinan membaca dengan itu.

Ad-Daani berkata: Dan pilihan saya dalam riwayat Hafs dari jalan ‘Amru dan ‘Ubaid adalah mengambil dua wajah al-Fath dan adh-Dhamm, maka saya mengikuti Asim pada bacaannya, dan saya bersetuju dengan pilihannya.

al-Muhaqqiq berkata: Saya membacanya dengan kedua-dua wajah, dan dengan mereka saya mengambilnya. Ghaith al-Naf’ ms 468

Rujukan:

page way2allah

page mtafsir

group mengaji qiraat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *